Wednesday, August 7, 2013

Aria

"Janganlah pejam, tengoklah"
"Kenapa kau pejam ? Bukan kau pernah tgk sebelum ni ?"
"Atau , kau dah lupa?"


Aria, kekasih hati aku selama tiga tahun. Aku kenal dia lebih dari orang lain kenal dia. Tapi, apakan daya, hati dia aku tahkluk untuk sementara waktu sahaja . Gael, lelaki yang kacak, tinggi, kaya dan berpendidikan. Memiliki segala apa sahaja yang wanita mampu minta dari lelaki. Baik orangnya, sopan santun dan berbudi bicara. Tapi itulah, setiap kali aku lihat muka Gael, hati aku rasa tak tenteram. Rasa membakar , rasa keji , rasa benci yang kesumat .

Tak senang aku nak dapatkan perempuan sempurna seperti Aria. Ya, semua orang tidak sempurna, semua orang ade cacat celanya . Tapi bagi aku , Aria tidak ada cacat cela . Cantik rupawan yang dihias dgn budi pekerti. Dibelakangi pendidikan yang tinggi. Nak dibanding dengan aku ? Ibarat Helang dan Gagak . Tak mungkin boleh setaraf .

"Ini kad jemputan majlis perkahwinan kami, datanglah Blial ! Kau mesti datang ! Tak meriahlah kalau kau tidak ada ! Sedih aku nanti"-Aria

Waktu aku terima kad itu , hati aku macam dikoyak bak kertas . Dipecah bak kaca . Mulai saat itu , aku menjadi "gelap'. Kerana sinar mentari yang selalu menyinar aku selama ini, sudah tiada lagi. Sinar tersebut mula menyinar hanya untuk seorang, Gael. Apa daya aku ? Aku tak boleh buat apa-apa langsung. Dia bakal kahwin, dan aku patut terima . Dia bukan milik aku lagi dan aku patut telan saja fakta itu .

Setengah tahun selepas itu , keluar cahaya mata mereka yang pertama . Tidak dapat dinafikan keindahan wajah bayi perempuan itu. Comel, seperti ibunya . "Itu sepatutnya peluang aku" . Tapi Gael rampas . Dengan selamba kerana dia ada segalanya . Seperti Perwira Gagah Putih menaiki kudanya. Aku ? hanya seorang pelawak yang setia mengembirakan hati raja ketika dia bosan.

Aku takkan lepaskan Aria , aku takkan pernah lupakan dia . Aku cari mereka walaupun sudah lapan tahun tidak bertemu muka gara gara Gael membawa Aria pergi ke luar negara atas urusan kerja selepas anak pertama mereka lahir . Aku jangkakan mereka ada lagi zuriat yang lain, tapi tidak, Fer sajalah anak mereka . "Kalau kau tidak tinggalkan aku demi Gael, aku sudah bagi kau lima lagi zuriat".

Muka Fer yang kini sudah lapan tahun amatlah comel. Saling tidak tumpah seperti ibunya. Berdiri dibelakan Fer , bapanya Gael yang kini sudah hilang badan dia yang sasa. Sudah botak ditengah kepala . Gara-gara tertekan dengan kerja rasanya.

Aku menghampiri mereka, aku tegur dengan alasan "terserempak" . Aria kini sudah berisi sedikit . Yelah, sudah berkahwin. Tapi, kecantikannya itu masih ada. Kekal hingga ke akhir hayat . Aria agak terkejut terjumpa aku disitu. Terakhir kali dia jumpa ialah waktu dia mengadakan parti untuk Fer ketika Fer baru lahir. Gael, seperti biasa dengan berlagaknya berjalan kearah aku dan bertanya , "Apa kau buat sekarang ni Blial? Masih lagi kerja jadi pegawai keselamatan di syarikat ubat tu ?" . Aku hanya tersenyum dan menjelaskan kepada dia yang sekarang ini , aku ialah seorang pegawai polis. Kebetulan, hari aku cuti ini aku terjumpa mereka. Aria masih lagi tidak tahu mahu bicara apa dengan aku. Kejanggalan setelah sekian lama tidak jumpa masih lagi ada.

Fer, salam dan cium tangan aku. Bagus budak ini. Dibesarkan dengan adab. Aku lantas bertanya, "Apa kamu buat dekat sini? Bukan kamu berpindah ke Ontario selepas Fer lahir?" . Gael sebenarnya berhenti berkerja di Ontario kerana tekanan yang diberi amatlah kuat dan dia sedar hidup berkerja ini lebih jauh hebat dari semasa beliau belajar . Dalam hati , aku ucapkan dia "selamat datang ke Neraka" . Gael dan Aria gabungkan duit simpanan mereka untuk beli rumah di kawasan yang berdekatan tempat aku tinggal. Gael akan berkerja di syarikat ubat yang terkenal. Dia berkerja sebagai pembantu Dr Hendrick Heinemann. Seorang yang tersohor dalam bidang perubatan.

Malam itu, aku pergi ke bar sambil menikmati beberapa minuman keras. Hati aku berbisik, inilah masanya. Gael bukan lagi ancaman . Dia sudah botak ! sudah gemuk ! Kau ? Kau masih lagi sasa ! Pegawai penyiasat pula tu ! . Ya, esoknya aku pergi ke rumah Aria. Melawat dia sambil berbicara tentang kehidupan beliau di Ontario. Fer masih disekolah, kokurikulum sampai ke petang. Gael kerja, mungkin sampai ke malam. Aku ada satu hari untuk menjalankan "misi" aku terhadap Aria.

Aria mengaku, ada pelbagai masalah dengan Gael, dia sedar cinta dia sebenarnya salah dan patutnya dia bersabar dan kekal bersama aku. Kini Aria ada semuanya kecuali suami yang tidak menarik hati . Bosan diranjang dan tidak aktif . Dia mahukan lelaki seperti aku sekarang ini. Lelaki yang kerja yang menghadapi maut setiap masa . Lebih 'ekstrim' . Aku hanya senyum dan mengangguk sahaja mendengar luahan hati Aria.

"Dia tidak tahu apa yang aku mahu buat pada dia"

Ketika Aria kedapur untuk menambah semula air, aku semburkan chloroform pada sapu tangan aku dan aku nantikan dia dari dapur . Duduk sahaja aku terus terkam dan tadahkan sapu tangan tersebut dimulut dia . Setelah beberapa saat bergelut, dia pengsan.

Aria celik mata dan menjerit melihat suaminya terikat pada tiang dihadapannya dengan keadaan berdarah dan lemah . Tapi Gael masih lagi sedar . Aku membawa mereka ke sebuah gudang yang kini tidak lagi digunakkan. Jauh dari penempatan manusia . Tidak ada roh yang hidup selain roh kami. Aku , Aria, Gael, dan........ Fer.

Aku mahu mereka rasa apa yang aku rasa, lebih dari sepuluh tahun aku melihat drama cinta mereka . Dari mereka bercinta sehingga mereka berkahwin . Tidak cukup dengan itu , mereka hilang dari pandangan aku selama lapan tahun . Tapi itu tidak menghentikan aku untuk mencari mereka .

"KAU SUDAH GILAKAH BLIAL ? APA YANG KAU BUAT NI ? LEPASKAN KAMI , TOLONG ! TOLONGLAH !" Teriak Aria.
"Jeritlah, jeritlah sekuat mana pun yang kau mahu Aria, aku tidak kisah. Gudang ini amatlah jauh dari bandar dan tidak digunakan lagi. Tiada siapa yang ada disini melainkan kita !"
"APA YANG KAU MAHU BLIAL ? TOLONGLAH LEPASKAN AKU ! TOLONGLAH ! Aku boleh bagi kau apa sahaja yang kau mahu, APA SAHAJA! "

Apa sahaja ? Malangnya sudah terlambat , apa yang aku mahu dari Aria sudah pun tiada. Kini yang tinggal hanyalah dendam , dan perasaan benci yang membuak . Ya , itulah apa yang aku mahu . Aku berjalan dan aku ambil besi yang panjangnya sedepa dan aku bakar besi tersebut dalam relau . Gudang tersebut merupakan bekas kilang untuk pembuatan pagar dan grill.

"BERHENTI ! NANTI ! KAU TIDAK BOLEH BUAT MACAM NI ! JANGAN BLIAL JANGAN !"

"Kau biarkan hati aku membakar selama ini. Kau biarkan aku kecewa, kau biarkan aku mencintai kau tapi selepas itu kau buang semuanya ! Kau kejam . Kau betina cilaka . Sekarang kau akan rasa betapa 'panas' hati aku bila aku nampak kau dan Gael bersama"

Aku cucuh besi panas itu ke perut Gael . Dia menjerit sekuat hati sehingga menangis.

"TENGOK NI FER ! JANGAN PERNAH SESEKALI KAU PEJAM MATA !"

Fer yang sebelum ini menangis tanpa suara , teriak seperti orang gila . Puas aku cucuh sampai berlubang perut Gael . Terkeluar segal apa isi perutnya. Kini , giliran Aria. "Untuk kau Aria , aku cucuh dijantung"
Biar dia rasa betapa lajunya jantung aku berdegup setiap kali aku nampak dia ! Biar dia rasa betapa sakitnya jantung aku bila dia tinggalkan aku !

"PANAS , PANAS , PANAS , TOLONG HENTIKAN"

Aku berhenti setelah kelihatan kulit dia yang terbakar . Aku lupa, bukan sahaja jantung , malah mulut dia yang manis itu juga adalah Syaitan yang menggoda aku . Aku panaskan besi tersebut dalam relau dan kemudian , dengan api masih membara dihujung besi tersebut aku cucuh kedalam mulut Aria . Aria kini menjerit seperti bayi baru lahir . Entah apa yang dia ujarkan . Sepatah pun aku tidak faham . Aku lihat Gael. Masih hidup , tapi amat lah lemah . Pernafasannya amatlah pelan berbanding sebentar tadi. Aku cakap pada Gael , "Tengoklah apa pegawai keselamatan boleh buat pada kau" . Aku cucuh besi itu ke muka dia . Lantas besi yang kian cair itu membakar muka dia .

Ini , belum berakhir . Aku siramkan gasolin keseluruh badan mereka berdua dan aku bakar mereka. Aku duduk disebelah Fer yang diikat pada kerusi . Mata dia terbeliak . Kejadian pembunuhan ibu dan bapa dia berlaku didepan mata dan dia tidak boleh membuat apa apa pun. Aku duduk disitu dengan puas . Puas segala dendam didalam hati aku . 'Kelaparan' aku yang dulu ditidak boleh dikenyangi kini sudah tiada. Aku ambil video kamera aku dan aku halakan kepada Fer sambil berkata -

"Janganlah pejam, tengoklah . Cantikkan ?"

Fer dijumpai oleh seorang pasangan tua yang sedang berjogging ditaman . Taman dimana aku tinggalkan dia . Disebabkan kejadian tersebut dia bisu . Aku kebal . Bukti sudah aku hapuskan . Satu-satunya saksi kini bisu. Aku tak perlu risau langsung . Fer ditempatkan di hospital gila untuk rawatan traumanya . Ini gara-gara dia sentiasa menangis dan sentiasa lari dari orang . Pasangan tua tersebut terpaksa menghubungi pihak hospital . Mereka tidak mahu , tapi mereka tiada pilihan lain.


17 tahun selepas itu , aku masih lagi tidak lepaskan Fer dari pemerhatian aku . Aku tidak berkahwin , aku sudah bersara dari menjadi polis. Kini aku hidup dengan duit pemberian kerajaan sahaja . Fer kini berkerja di sebuah perpustakaan berdekatan dengan tempat dia tinggal . Dia tinggal dirumah peninggalan keluarga dia. Keseorangan kerana tiada siapa mahu berkawan dengan 'orang gila' .

Pada suatu malam Fer diculik oleh seorang lelaki , yang menarik dia masuk kedalam kereta , pukul Fer sehingga pengsan dan terus pandu pergi dengan laju. Lelaki tersebut membawa Fer ke sebuah rumah diluar bandar . Fer dibawa ke dalam bilik bawah tanah rumah tersebut. Setelah sedar dari pengsan, Fer cuba melarikan diri dan meminta tolong, tapi kaki dan tangan dia diikat pada kerusi . Lelaki tersebut menghampiri Fer dari belakang . Didepan Fer ada sebuah tv dan pemain video.

"Kau dah lupakah Fer? Apa yang mereka buat dekat kau dihospital sampai kau lupa ?"

Fer cuba bergelut tapi itu hanyalah sia-sia . Ikatan itu amatlah ketat. Lelaki itu mainkan video pada tv tersebut dan memaksa Fer untuk melihat . Fer tergamam . Air mata dia mengalir dengan lebih deras.

"Ingat tak Fer? Ingat tak ? Tahu tak siapa yang buat tu ? AKULAH !"
"Kenapa kau pejam Fer? Lihatlah Fer ! LIHAT ! LIHAT BAGAIMANA MAK BAPAK ENGKAU MATI !"

"Kau ingat kau aku lupa akan giliran kan ? Tak , aku masih ingat . Aku takkan lupa ." - kata lelaki tersebut sambil memanaskan besi panjang didalam relau.

"Blial"

Pretty face and electric soul